Banner3

Banner3
Bp. Saekoen Partowijono selaku Tuntunan Agung Kerokhanian Sapta Darma saat menandatangani prasasti peresmian Gedung Serbaguna Graha Remaja pada tgl. 7 Juli 2011 di Pare.

Banner4

Banner4

Banner1

Banner1
Bp. Permadi Sang Penyambung Lidah Bung Karno didampingi Bp. Naen Suryono (ketua Persada Pusat) menyampaikan pidatonya saat menghadiri Sarnas Remaja KSD 2011 di Pare-Kediri, 11 Juli 2011

Banner2

Banner2
Bapak Drs Gendro Nurhadi, M.Pd. selaku Direktur Kepercayaan Terhadap Tuhan YME Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata RI terlihat membuka Sarnas Remaja KSD ke IX di Pare, 9 Juli 2011

Recent Posts

Free counters!

Movie Category 1

Subscribe Us

Template Information

Test Footer 2

Movie Category 2

Movie Category 3

Pages

Diberdayakan oleh Blogger.

Movies of The Week

Join This Site On Google Friend

Movie Category 5

Movie Category 4

Text Widget

Text Widget

Sample text

Entri Populer

Featured Posts

Social Icons

Blogger templates

logo

Tukar Link

Copy kode di bawah ke blog sobat, saya akan linkback secepatnya Jagad Pakerti

Slider Top Big

[6] [SAPTA DARMA] [slider-top-big] [Sapta Darma]

BUKU WEWARAH


BUKU WEWARAH KEROKHANIAN SAPTA DARMA
JILID I


Disusun oleh :
SRI PAWENANG
Juru Bicara Panuntun Agung Kerokhanian
“SAPTA DARMA”

Dikeluarkan oleh:
Sekretariat Tuntunan Agung Unit Penerbitan
Surokarsan Mg.II/472 Yogyakarta

Siapa saja dilarang mencetak atau menjual buku ini


WEWARAH 7
Kewajiban Warga Kerokhanian Sapta Darma :
  1. Setia tuhu kepada Allah Hyang Maha Agung, Maha Rokhim, Maha Adil, Maha Wasesa, Maha Langgeng.
  2. Dengan jujur dan suci hati harus setia menjalankan perundang-undangan Negaranya.
  3. Turut serta menyingsingkan lengan baju menegakkan berdirinya Nusa dan Bangsanya.
  4. Menolong kepada siapa saja bila perlu, tanpa mengharap sesuatu balasan, melainkan berdasarkan rasa cinta kasih.
  5. Berani hidup berdasarkan kepercayaan atas kekuatan diri sendiri.
  6. Sikap dalam hidup bermasyarakat, kekeluargaan harus susila beserta halusnya budi pekerti, selalu merupakan penunjuk jalan yang mengandung jasa serta memuaskan.
  7. Yakin bahwa keadaan di dunia itu tiada abadi, melainkan selalu berubah-ubah (Anyakra manggilingan).

SESANTI
ING NGENDI BAE MARANG SAPA BAE
WARGA SAPTA DARMA KUDU SUMUNAR PINDHA BASKARA 

DIMANA SAJA, KEPADA SIAPA SAJA
WARGA SAPTA DARMA HARUS BERSINAR LAKSANA SURYA (BASKARA)





SAMBUTAN DARI PANUNTUN AGUNG KEROKHANIAN SAPTA DARMA
PADA PERINGATAN DASA WARSA
(10 TAHUN) TURUNNYA AJARAN KEROKHANIAN SAPTA DARMA

Saya sambut dengan gembira atas keluarnya Buku Wewarah Kerokhanian Sapta Darma yang disusun kedalam Bahasa Indonesia.
Kita telah 10 tahun menerima AJARAN Kerokhanian Sapta Darma, aslinya kita terima dalam bahasa Daerah (Jawa). Namun demikian kita selalu berusaha untuk menerbitkan ajaran Sapta Darma ini kedalam bahasa Indo-nesia, yaitu: bahasa Nasional kita bangsa Indonesia. Hal tersebut sesuai dengan cita-cita kita bangsa Indonesia untuk mewujudkan:

SATU BANGSA – ialah BANGSA INDONESIA,
SATU NEGARA – ialah NEGARA INDONESIA,
SATU BAHASA – ialah BAHASA INDONESIA.


Kediri, 27 Desember 1962
Panuntun Agung
SRI GUTAMA




BAB I
KATA PENGANTAR

Untuk menyempurnakan penggalian “Hidup” ke arah “Kepribadian yang asli” menuju “Keluhuran Budi” serta mencapai “Ksatria Utama” yang bercita-cita dan berkewajiban menghayu-hayu bahagianya buana, maka perlu kita jalankan sujud kehadapan Tuhan Hyang Maha Kuasa dengan penuh kesadaran dan menjalankan perintah-perintahNya, serta selalu meluhurkan lima Asma Allah yang mutlak adanya.

Wahyu ajaran Kerokhanian Sapta Darma diterima masih dalam wujud : murni, pokok (Bhs.Jawa = Wungkul). Oleh karena tidak mungkin mudah dipahami atau dimengerti isi yang selengkapnya, apabila tidak diberikan uraian penjelasan pengertiannya.

Maka atas dasar itulah dan dikuatkan pula adanya permintaan dan desakan dari para warga Sapta Darma di seluruh penjuru Tanah Air,
kami berusaha mewujudkan Buku Wewarah, yang isinya disusun dalam bahasa Indonesia di dalam jaman kemajuan sekarang ini, dan mengingat bahwa Bahasa Indonesia merupakan Bahasa Nasional dan Bahasa Persatuan yang resmi disahkan oleh Bangsa dan Negara Indonesia.

Buku ini merupakan terjemahan bebas dari Buku Wewarah Sapta Darma Jilid I yang telah diterbitkan dalam bahasa Jawa (daerah), hanya di sana-sini ada tambahan dan pembetulan kesalahan cetak, sehingga merupakan keterangan yang lebih lengkap sesuai petunjuk Panuntun Agung Sri Gutama.

Perlu diketahui bahwa BUKU WEWARAH KEROKHANIAN SAPTA DARMA diedarkan khusus untuk mencukupi kebutuhan para warga Sapta Darma sendiri. Maka dari itu apabila ada orang yang berminat ingin “Sujud” dipersilakan untuk minta penjelasan dan petunjuk kepada salah seorang Warga atau Tuntunan Sapta darma yang terdekat. Hal ini dimaksudkan agar setiap orang yang ingin belajar “Sujud” tidak dibenarkan belajar Sujud sendiri setelah membaca Buku Wewarah Kerokhanian Sapta Darma ini, tetapi harus “dituntuni” oleh seorang warga atau Tuntunan Sapta Darma secara jelas, bagaimana cara sujud yang sesungguhnya seperti yangtertera pada Bab V Buku Wewarah Sapta Darma ini. Jadi jangan mencoba belajar sujud sendiri, apabila belum dituntuni oleh warga /Tuntunan Sapta Darma, agar jangan sampai keliru dalam menjalankan sujud tersebut.

Sujud menurut Wewarah Sapta Darma, bilamana dilaksanakan dengan sungguh-sungguh dan dengan cara sujud yang sempurna, niscaya kita betul-betul akan mengerti apa yang dikatakan “pembangunan Rokhani” yang sesungguhnya. Karena Sujud, selain membuktikan umat terhadap Tuhan Yang Maha Esa, juga memberikan manfaat yang besar bagi tercapainya keluhuran budi dan lain sebagainya antara lain: ketenangan, kesadaran, kewaspadaan serta ketentraman hidup, yang akhirnya
menuju kepada kebahagiaan dan kesempurnaan hidup didunia dan di akhirat.

Akhirnya tiada kami lupakan atas jasa–jasa Panuntun Agung Kerokhanian Sapta Darma dan para Tuntunan yang telah membantu kami dalam berusaha menterjemahkan Buku Wewarah Jilid I Bahasa Jawa (Daerah) demi mempercepat terbitnya Buku Wewarah Jilid Bahasa Indonesia ini, yang telah lama dinanti–nanti oleh para Warga Sapta Darma yang
kurang memahami Bahasa Jawa.

Penyusun berusaha sebaik mungkin dalam menyusun buku ini baik sistem maupun redaksinya, namun koreksi dan kritik dari pembaca sangat kami harapkandemi kesempurnaan buku ini untuk penerbitan dimasa yang akan datang. Untukitu kami terima dengan tangan terbuka serta ucapan terima kasih yang tak terhingga.

Semoga dengan dikeluarkan buku ini dapat memberikan manfaat kepada para pemakai, guna membantu para Warga/pembaca dalam mencapai cita–cita yang luhur dan dalam mengolah (menggali) kerokhanian yang sempurna.

Allah Hyang Maha Agung, Allah Hyang Maha Rokhim, Allah Hyang Maha Adil senantiasa melimpahkan rakhmatnya kepada para Ksatria yang ingin menggali “Kepribadian Bangsa Yang Asli” demi tegaknya “Pancasila” menuju kejayaan Negara dan Bangsa Indonesia.

Penyusun
SRI PAWENANG



BAB II
CITA–CITA KEROKHANIAN SAPTA DARMA

Kerokhanian Sapta Dama mempunyai tujuan luhur yaitu hendak menghayu–hayu bahagianya Buana. Antara lain membimbing manusia untuk mencapai suatu kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.

Guna mencapai cita–cita itu, Kerokhanian Sapta Darma menyampaikan petunjuk–petunjuk kepada sekalian manusia, yaitu dengan menyampaikan ajaran–ajaran Kerokhanian Sapta Darma yang pertama kali diterima oleh Panuntun Agung Sri Gutama, berkebangsaan
Indonesia berasal dari Pare, Kediri (JawaTimur).
Adapun sejarah turunnya wahyu ajaran Kerohkanian Sapta Darma dengan persaksian sahabat–sahabatnya akan diutarakan dalam buku–buku selanjutnya.

Tentang inti sari tujuan/cita–cita ajaran Kerokhanian Sapta Darma terperinci sebagai berikut:
1. Menanamkan tebalnya kepercayaan, dengan menunjukan bukti–bukti secara persaksian, bahwa sesungguhnya Allah itu ada dan tunggal = (Esa), serta memiliki lima sila (sikap perwujudan kehendak) yang mutlak, yaitu: Maha Agung, Maha Rokhim, Maha Adil, Maha Wasesa, Maha Langgeng. Menguasai alam semesta beserta isinya yang terjadi. Oleh karena itu manusia wajib mengagungkan Asma Allah, serta setia dan tawakal menjalankan perintah–perintahNya.

2. Melatih kesempurnaan sujud, yaitu berbaktinya manusia pada Hyang Maha Kuasa. Mencapai keluhuran budi dengan cara–cara yang mudah dan sederhana, dapat dijalankan/dilakukan oleh semua umat manusia.

3. Mendidik manusia bertindak suci dan jujur, mencapai nafsu, budi dan pekerti yang menuju pada keluhuran dan keutamaan guna bekal
hidupnya di dunia dan akherat. Maka Kerokhanian SaptaDarm mendidik warganya menjadi Ksatra Utama yang dengan penuh kesusilaan, bertabiat dan bertindak pengasih dan penyayang, suka menolong
kepada siapa saja yang sedang menderita dan kegelapan. Juga
mendidik warganya untuk dapat hidup dengan kepercayaan atas kekuatan sendiri. Semboyannya: Dimana ia berada dan kepada siapa saja selalu bersinar laksana surya. Bagi warga kerokhanian Sapta
Darma isi wewarah Tujuh wajib dijalankan dengan sungguh–sungguh serta diamalkan kepada sekalian umat.

4. Mengajar warganya untuk mengatur hidupnya. Mengingat hidup manusia di dunia adalah rokhaniah dan jasmaniah, maka diwaktu siang diwajibkan bekerja demi mencukupi kebutuhan jasmaniah, sedang diwaktu malam dan di waktu senggang digunakan untuk memenuhi kebutuhan rokhaniah, seperti misalnya : sujud berbakti pada Hyang
Maha Kuasa, serta melatih rasa dan sebagainya. Bila kedua hal
tersebut dilakukan secara sungguh–sungguh dan tertib, pasti akan mencapai luhurnya rokhani dan jasmani.

5. Menjalankan wewarah tujuh yang dilandasi melatih kesempurnaan sujud seperti diutarakan pada nomor 2 tersebut di atas, bila dijalankan dengan ikhlas dan sungguh–sungguh serta penuh rasa yang halus
sekali, menurut Kerokhanian Sapta Darma: dapat mempengaruhi dan menyebabkan manusia memiliki ketajaman dan kewaspadaan (=kawaskitan) yang bermacam–macam yang antara lain ialah:

Waskita akan penglihatan (=pandulu),
Waskita akan penciuman (=pangganda),
Waskita akan pendengaran (=pamiarsa),
Waskita akan tutur kata (=pangandika) dan sebagainya, yang telah banyak dibuktikan oleh kebanyakan warga Kerokhanian Sapta Darma, umpamanya: Sabda Usada (kata–kata penyembuhan) guna menolong orang sakit. Mencapai sabda luhur dan waskita seperti tersebut di atas dapat dilakukan/dilatih di sanggar–sanggar (rumah pasujudan), bersama–sama warga lain dibawah asuhan Tuntunan Sanggar, di waktu malam meskipun hanya sampai jam 23.00 atau 24.00.

Bila dirumah dan melatih diri, dapat dilakukan dalam segala waktu, di tempat pasujudan yang khusus disediakan, yaitu tempat yang bersih/suci. Berarti tempat tidur sehari–hari tak seyogyanya guna tempat sujud.
Jadi bagi Kerokhanian Sapta Darma, Sanggar adalah tempat suci yang berarti harus dipingit/disucikan, tidak diperkenankan guna melakukan sembarang kerja yang serba meninggalkan ketentraman dan kesucian, seperti antaranya guna bersendau–gurau guna perbuatan maksiat dan sebagainya.

PERINGATAN
Bagi para warga serta bagi siapa saja yang menjalankan serta melatih sujud, ulah rasa dan racut, dilarang keras meninggalkan/melanggar wewarah yang diutarakan dalam buku suci ini. Seperti misalnya:
bersikap yang tidak susila di waktu sujud pada Hyang Maha Kuasa.
Karena itu latihan tersebut sebaiknya dilakukan bersama–sama di sanggar, seyogyanya ada salah satu warga yang diserahi oleh tuntunan mengawasi warga lainnya.

6. Membrantas kepercayaan akan takhayul dalam segala macam bentuk dan mnifestasinya:kerana dewasa ini sebagian besar bangsa Indonesia masih percaya terhadap takhayul dalam alam pikiran atau kebiasaan hidupnya. Hal yang demikian tersebut sebetulnya sering menjadikan terhambatnya kemajuan bangsa dalam hidup bersama di dunia ini.

Kerokhanian Sapta Darma mengajarkan kepada manusia untuk melakukan/mengagungkan Allah Hyang Maha Kuasa, serta menyadari bahwa manusia adalahmakhluk yang tertinggi martabatnya, dimana hidupnya ada dalam kekuasaanNya.
Maka dari itu Warga Sapta Darma yang telah melakukan sujud serta sungguh–sungguh telah menjalankan/mengamalkan isi wewarah tujuh, tidak perlu takut akan hari, bulan, musim, (waktu–waktu) tertentu dansebagainya guna melaksanakan pekerjaannya.
Jadi dilarang keras: melakukan/mengagungkan batu, kayu, serta mengkeramatkan segala hasil karya manusia biasa. Dilarang mengagungkan serta minta pertolongan roh penasaran, jin, setan dan sebagainya.

Semboyan Warga Sapta Darma:
“ Satria Utama yang disayangi serta dilindungi oleh Hyang Maha Kuasa, dijauhkan dari perbuatan dan sikap angkara murka.”

Maka Warga Kerokhanian Sapta Darma bila sungguh mencita–citakan dengan menjalankan wewrah/ajaran yang telah diajarkan oleh Panuntun Agung Kerokhanian Sapta Darma, pasti dapat mencapai kesempurnaan pribadi serta kebahagiaan hidup di dunia dan akherat.


BAB III
WEWARAH TUJUH KEWAJIBAN
WARGA KEROKHANIAN SAPTA DARMA,
SERTA PENJELASANNYA


1. Setia tuhu kepada Allah Hyang Maha Agung, Maha Rokhim, Maha Adil, Maha Wasesa, Maha Langgeng.
a. Allah Hyang Maha Agung : artinya Keagungan Allah tiada yang menyamainya.
b. Allah Hyang Maha Rokhim : artinya sifat B4elas kasihan Allah tiada yang menyamai sifat yang belas kasihan.
c. Allah Hyang Maha Adil : artinya tiada yang menyamai lagi keadilan-Nya.
d. Allah Hyang Maha Wasesa : artinya kuasa Allah tiada yang
menyamai dan berarti pula bahwa Allah Hyang Wasesa (menguasai)
alam semesta dan isinya yang terjadi.
e. Allah Hyang Maha Langgeng : artinya tiada yang menyamai
Keabadian Allah.
Maka dari itu, manusia yang diadakan, dihidupi, serta dijadikan makhluk yang tertinggi oleh Allah Hyang Maha Kuasa, seyogyanya :
  1. Hendaknya memiliki sifat–sifat kelebihan budi (Jawa: berbudi) terhadap sesama umat.
  2. Hendaknya memiliki sifat–sifat belas kasihan sesama umat.
  3. Hendaknya berperasaan serta bertindak yang berarti tak membeda–bedakan.
  4. Hendaknya menyadari bahwa manusia dalam Kuasa (Jawa= Purbawasesa) Allah, manusia dapat menguasai/mengendalikan nafsu pribadinya serta mampu mencukupi kebutuhan hidupnya.
  5. Hendaknya menyadari bahwa hanya rokhani manusia yang berasal dari sinar cahaya Allah yang bersifat abadi.
Sebagaimana tadi telah disebut di muka, maka manusia sebagai makhluk yang tertinggi di dunia mempunyai kewajiban hidup dalam darma kerokhanian ialah : melakukan sujud menghadapkan roh suci kita kehadapan Allah Hyang Maha Kuasa setiap harinya didasari dengan kesadaran mengakui serta menginsyafi dan meluhurkan 5 (lima) sifat dari pada Allah yang merupakan sikap perwujudan kehendak Allah.

Maka manusia seharusnya ingat dan sadar dan berusaha menyelaras- kan diri dengan 5 (lima) sifat dari pada Tuhan itu sebagai dasar. Sebab kehendak Tuhan yang tersirat dalam 5 (lima) sifat tersebut, sehingga barang siapa yang dapat menyelaraskan diri dengan dasar kehendak Tuhan mak mereka dapat dikaruniai kebahagiaan hidup oleh Tuhan di dunia maupun di akhirat.

Cara menjalankan darma kejasmanian selain kita selalu mendasarkan
diri pada 5 (lima) sifat Tuhan tadi sebagai pedoman hidup sehari–hari maka sebagai ancar–ancar telah dalam wewarah nomor 2 sampai
nomor 7.

2. Dengan jujur dan suci hati, harus setia menjalankan Perundang–undangan Negaranya.
Tiap orang umumnya mennjadi warga negara suatu negara.
Mengingat Undang–Undang Negara merupakan pengaturan /penertiban warganya demi tercapainya keselamatan, kesejahteraan serta kabahagiaannya, maka adalah menjadi suatu keharusan bahwa warga negara menjujung tinggi; menjalankannya dengan jujur dan suci hati serta penuh keikhlasan akan Undang–Undang Negaranya.

Seperti misalnya warga Sapta Darma sebagai Warga Negara Republik Indonesia, harus menjujung tinggi menjalankan dengan penuh: kejujuran, keikhlasan, kesadaran, kesetiaan dan kesucian akan Undang–Undang Negaranya.

Sebagaimana kita hidup di dunia menjadi warga suatu Negara tertentu maka orang itu sendiri sebagai warga Kerokhanian Sapta darma harus taat dengan jujur dan suci hati dan penuh keikhlasan untuk menjalankan segala perundang–undangan.

Dalam Negara Indonesia yang berdasarkan Pancasila ialah:
1. Ketuhanan Yang Maha Esa
2. Kemanusiaan yang adil dan beradab.
3. Persatuan Indonesia
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan / perwakilan
5. Keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia.

Inilah merupakan kewajiban dari warga Kerokhanian Sapta Darma sebagai Warga Negara Indonesia harus melaksanakan, menegakan
serta mengamalkan Pancasila sebagai dasar falsafah Negara Republik Indonesia. Selain itu pula harus melaksanakan dan taat kepada Perundang–undangan Negara Indonesia yang berlaku sekarang atau Hukum Positif.

3. Turut serta menyinsingkan lengan baju menegakan berdirinya Nusa dan Bangsanya.
Dalam rangka membina/berjuang demi tercapainya keadilan, kemakmuran, kesejahteraan, kebahagiaan dan kejayaan bangsanya, Warga Kerokhanian Sapta Darma tak boleh absen, masa bodoh atau ingkar dari tanggung jawab. Melainkan harus turut serta menyingsingkan lengan baju bersama–sama/bahu–membahu berjuang sepenuhnya
dalam batas kemampuan, keahlian serta pada bidangnya masing–masing. Baik bantuan itu berupa tenaga, benda maupun pikiran. Lebih–lebih dalam rangka pembinaan watak dan pembentukan jiwa manusia. Kerokhanian Sapta Darma telah mempunyai cara–cara praktis dan berhasil baik.

4. Menolong kepada siapa saja bila perlu tanpa mengharapkan sesuatu balasan, melainkan berdasarkan rasa cinta dan kasih.
Alat serta cara mamberikan pertolongan itu bermacam–macam seperti misalnya tenaga, harta, benda, dan pikiran.
Bagi warga aaakerokhanian Sapta Darma bentuk pertolongan selain tersebut di atas masih ditambah lagi Sabda Usada. Yaitu pertolongan Sabda Usada guna menyembuhkan orang sakit.

Dalam memberikan pertolongan pangusadan janganlah didasarkan atas pengharapan untuk menerima balasan, melainkan pertolongan itu diberikan hannya atas dasar rasa cinta kasih terhadap umat. Lebih–lebih dalam pertolongan Sabda Usada. Sebab dalam hal ini manusia hanya sebagai perantara akan ke–Rokhiman Allah.
Karenanya, bagi mereka yang melanggar Wewarah ini terserah akan hukuman Tuhan.

5. Berani hidup berdasarkan kepercayaan atas kekuatan diri sendiri.
Oleh Hyang Maha Kuasa manusia telah diberi akal, budi pekerti serta alat–alat yang cukup guna berusaha/berjuangmemenuhi kebutuhan hidupnya baik kebutuhan yang jasmaniah maupun yang rokhaniah. Warga Sapta Darma harus melatih /membiasakan diri berusaha bekerja/berjuang demi terpenuhi kebutuhan hidup atas kepercayaan penuh akan kekuatan diri sendiri. Jadi berarti : tidak boleh menggantungkan pertolongan orang lain. Berjuang dengan jujur, tidak boleh menginginkan milik orang lain. Apalagi membiarkan merajalelanya napsu angkara yang merugikan sesama. Harus penuh kepercayaan, bahwa bekerja secara jujur dengan penuh kesungguhan atas dasar keluhuran budi, akan dapat memenuhi kebutuhan hidupnya. Lebih–lebih dalam kehidupan rohani Warga Sapta Darma harus bertanggung jawab pada dirinya sampai akhirnya dipanggil oleh Tuhan Yang Maha Esa.

6. Sikapnya dalam hidup bermasyarakat, kekeluargaan, harus susila beserta halus budi pakerti, selalu merupakan petunjuk jalan yang mengandung jasa serta memuaskan.
Hidup bermasyarakat, adalah hidup bersama–sama dengan orang lain di tengah –tengah masyarakat. Warga Kerokhanian Sapta Darma harus dapat bergaul dengan siapa saja, tanpa memandang jenis kelamin , umur maupun kedudukan dengan pengertian bahwa dalam hidup bersama sikapnya harus susila, sopan santun penuh kerendahan hati, tak boleh congkak maupun sombong. Dan tak boleh bersikapmembeda–bedakan dalam arti yang kurang baik. Lebih–lebih sikapnya terhadap lain jenis harus penuh kesusilaan atas dasar sifat keluhuran budi.

7. Yakin bahwa keadaan duniaitu tidak abadi, melainkan selalu berubah–ubah (Anyakra manggilingan).
Perubahan keadaan di dunia laksana berputarnya roda. Karenanya Warga Sapta Darma harus memahami ini. Hingga dengan demikian Warga Sapta Darma tidak boleh bersifat statis dogmatis tetapi harus penuh dinamika.
Pandai membawa serta menyesuaikan diri dengan mengingat waktu dan tempat ( situasi ).

KESIMPULAN :
Wewarah Tujuh tersebut di atas merupakan suatu kesatuan yang bulat. Satu sama lain bersangkut–paut yang berarti tak terpisah–pisah/berdiri sendiri.
Jadi yang disebut Warga Sapta Darma, adalah mereka yang betul–betul dapat menjalankan serta mengamalkan wewarah tujuh.
(Sapta = Tujuh; Darma = Kewajiban Suci atau Bakti).


BAB IV
SIMBUL PRIBADI MANUSIA

Simbul berarti gambaran atau lambang (simbul pribadi manusia). Simbul Sapta Darma (=simbul pribadi manusia), menggambarkan asal, sifat
serta pribadi manusia.

KETERANGAN :
1. Bentuk segi empat menggambarkan asalmula terjadinya manusia, Yaitu:
a. Sudut puncak : Sinar Cahya Allah.
b. Sudut bawah : sari–sari bumi.
c. Sudut kanan dan kiri : perantaranya, ayah dan ibu.
2. Tepi belah ketupat yang berwarna hijau tua, menggambarkan
wadag (raga) manusia.
3. Dasar warna hijau muda (maya), merupakan gambar Sinar
Cahaya Tuhan. Berarti bahwa di dalam wadag/raga manusia
diliputi Sinar–sinar Cahaya Allah.

4. Segi tiga sama sisi yang sama dan sebangun serta berwarna
putih menunjukan bahwa asal terjadinya (=dumadi) manusia dari
tri tunggal, ialah:
a. Sinar–sinar Cahaya Allah (Nur Cahaya).
b. Air sarinya Bapak (Nur Rasa).
c. Air sarinya Ibu (Nur buat).

Yang digambarkan oleh segi tiga yang kiri, kanan dan atas. Warna putih serta bentuk yang sama dan sebangun menunjukkan bahwa asal manusia berasal dari barang yang suci/bersih, baik luar maupun dalamnya.

Garis kuning yang ada di tepi segitiga mempunyai arti bahwa ketiganya asal mula manusia tersebut mengandung Sinar Cahaya Allah.

Ini dimaksudkan, agar tiap–tiap manusia menyadari bahwa ia berasal/ dumadi dari barang yang suci (=bersih). Karenanya harap selalu berusaha kembali pada kesucian seperti asalnya. Jalannya ialah hidup
di jalan Tuhan Yang berarti bertindak/bersikap demi keluhuran/kesucian jasmani dan rohani.

5. Ketiga segitiga tersebut memiliki 9 sudut ( 3 x 3 ).
Menggambarkan bahwa manusia memiliki sembilan lubang ( Bahasa Jawa = Babahan hawa sanga ), ialah di:
Mata             = 2
Hidung         = 2
Telinga         = 2
Mulut           = 1
Kemaluan    = 1
Pelepasan   = 1

6. lingkaran menggambarkan :keadaan yang senantiasa berubah–ubah (Cakra manggilingan).
Manusia akan kembali ke asalnya, bila selama hidup di dunia fana ia berjalan di jalan Tuhan atau bertabiat, bersikap serta bertindak atas
dasar keluhuran budi yaitu: Rohaninya akan kembali ke Alam Abadi, jasmaninya akan kembali ke bumi.
a. Lingkaran berwarna hitam menggambarkan bahwa manusia memiliki hawa hitam atau nafsu angkara. Bentuknya ialah dalam kata–kata kotor/ kasar yang dikeluarkan/diucapkan melalui mulut.
Pengertian asal hawa hitam ialah karena pengaruh hawa/getaran yang beku.
Caranya menghilangkan bekunya hawa tersebut ialah rajin sujud sesuai wewarah, serta mengusahakan kata–kata yang baik, tidak kotor/kasar serta baik terhadap siapapun juga.

b. Lingkaran warna merah adalah petunjuk adanya nafsu amarah pada manusia. Nafsu ini timbul akibat rangsang suara yang tidak enak
didengar oleh telinga. Sifatnya mudah sekali timbul/menyala (=muntab) menimbulkan kemarahan. Jadi manusia harus dapat menuntun/menindas sifat–sifat yang jelek tersebut. Caranya ialah supaya jangan mendengarkan suara–suara yang tidak enak/yang jelek. Meskipun mendengar, jangan sampai/tidak usah dirasakan.

c. Warna kuning menunjukkan asalnya nafsu keinginan (pepinginan)
yang timbul karena pengaruh indera mata akibat rangsangan sesuatu yang terlihat oleh mata.
Jadi berarti segala sifat atau kemauan yang timbul karena pengaruh
indra mata yang sedang melihat/terlihat sesuatu, harus disalurkan atau ditujukan kepada keinginan,sifat, kemauan yang baik serta benar.

d. Warna putih menggambarkan perbuatan/tindakan yang suci. Ini
adalah akibat pengruh indra hidung (pencium) yang menerima rangsang berupa bau–bauan. Artinya indra ini hanya mau menerima rangsang (bau–bauan) baik, suci dan bersih; dan menolak yang kotor–kotor/yang tidak bersih.
Maka bila manusia ingin mempunyai ketajaman (waskita), hendaknya mulut, telinga, dan mata bertindak seperti hidung. Karena hidung telah memiliki ketajaman. Yang berarti mata guna melihat barang yang baik, telinga guna mendengarkan suara yang baik, mulut guna berkata–kata yang baik.
Hingga dengan demikian manusia dapat mencocokkan/mempertemukan perbuatan dengan asalnya yaitu kebersihan atau kesucian.

e. Besar kecilnya lingkaran menunjukan besar kecilnya 4 sifat tersebut yang dimiliki manusia.
Dengan demikian manusia mengetahui serta dapat menggolong–golongkan segala kemauan–kemauan dan tindakannya terhadap golongan warna hitam, merah, kuning dan putih.

7. Lingkaran ditengah–tengah berwarna putih yang tertutup oleh gambar Semar menggambarkan: lubang pada ubun–ubun manusia (merupakan lubang yang ke–10 yang tertutup = pudak sinumpet).
Warna putih yang ada pada gambar Semar itupun menggambarkan Nur Cahaya atau Nur Putih ialah hawa suci (Hyang Maha Suci) yang dapat berhubungan dengan Hyang Maha Kuasa.
Artinya : Menyatupadukan rasa di ubun–ubun hingga mewujudkan Nur Putih Yang dapat menghadap Hyang Maha Kuasa.

8. Gambar Semar juga mengkiaskan budi luhur dan Nur cahaya.
Maksudnya: Warga Sapta Darma supaya berusaha memiliki keluhuran budi seperti Semar.
Semar menunjuk dengan jari telunjuk.
Hal ini memberikan petunjuk pada manusia, bahwa ada satu sesembahan, yaitu Hyang Maha Kuasa (Tuhan Yang Maha Esa).

Semar menggenggam menggambarkan bahwa ia telah memiliki keluhuran.
Semar memakai klintingan, artinya klintingan adalah suatu tanda (suara) agar orang mendengar bila telah di bunyikan.

Maka bilamana kita sebagai tuntunan (warga) Sapta Darma, haruslah
kita selalu memberikan keterangan–keterangan/penerangan–penerang-
an (berdarma) budi pekerti yang luhur kepada siapa saja agar mereka mengerti tujuan yang luhur itu.

Semar memakai pusaka menunjukan, bahwa tutur katanya (sabdanya) selalu suci (putih).
Lipatan kainnya 5 menunjukan, bahwa Semar telah memiliki/dapat menjalani (nglenggahi) Lima Sifat Allah : Agung, Rokhim, Adil, Wasesa dan Langgeng.

Maka dari itu Warga Sapta Darma supaya meniru/berusaha dapat melakukan jejak Semar seperti yang tersebut di atas. Atau memiliki pribadi seperti Semar. Sebab Semar itu dapat langsung berhubungan dengan Hyang Maha Kuasa. Dan meskipun jelek rupanya, tapi luhur budinya. Maka diperibahasakan: “Semar adalah dewa yang menjelma ( mangejawantah ).”

9. Tulisan dengan huruf jawa : Napsu, Budi, Pakarti pada dasar
hijau maya.
Memberikan petunjuk bahwa manusia memiliki nafsu budi dan pakarti baik luhur maupun rendah atau yang baik maupunyang buruk. Warga Sapta Darma berusaha mencapai, budi pekerti yang luhur.

Tulisan Sapta Darma berarti : Sapta berarti tujuh, Darma berarti amal kewajiban suci (=bakti).
Maka dari itu Warga Sapta Darma wajib menjalankan/amalkan isi wewarah tujuh seperti yang dikehendaki Hyang Maha Kuasa.
Jadi sesuai dengan keterangan tersebut di atas. Simbul Sapta Darma menggambarkan asal dan isi pribadi manusia, yang harus dimengerti serta diusahakan oleh manusia demi tercapainya keluhuran budi sesuai dengan Wewarah Sapta Darma.


BAB V
SUJUD DAN PENJELASANNYA

Warga Sapta Darma diwajibkan sujud dalam sehari semalam (24 jam) sedikit–dikitnya sekali. Lebih dari itu lebih baik, dengan pengertian bahwa yang penting bukan banyak kalinya ia melakukan sujud tetapi kesungguhan sujudnya (Emating sujud).

Bila sujud dilakukan di sanggar, dapat dilakukan bersama–sama dengan tuntunan dan dapat sewaktu–waktu. Namun lebih baik waktu ditentukan.

Sikap duduk
Duduk tegak menghadap ke timur (=timur/kawitan/asal), artinya di waktu sujud manusia harus menyadari/mengetahui asalnya. Bagi pria duduk bersila jajar kaki kanan di depan kaki kiri. Bagi wanita bertimpuh. Namun diperkenankan, mengambil sikap duduk seenaknya asal tidak meninggalkan kesusilaan sikap duduk dan mengganggu jalannya getaran rasa.

Tangan bersidakep, yang kanan didepannya yang kiri.
Lihat gambar nomor 1 dan 2
Nomor 1.                                nomor 2.

Selnjutnya menentramkan badan, mata melihat ka depan ke satu titik yang terletak + satu meter di tanah tepat didepannya. Kepala dan punggung (tulang belakang) segaris lurus.

Setelah merasa tenang dan tenteram, serta adanya getaran (hawa)
dalam tubuh yang berjalan merambat dari bawah ke atas. Selanjutnya getaran rasa tersebut harus merambat ke atas sampai dikepala, karenanya lalu mata terpejam dengan sendirinya. Kemudian setelah ada tanda pada ujung lidah terasa dingin seperti kena angin (jawa = pating trecep) dan keluar air liurnya terus ditelan, lalu mengucap dalam batin :
Allah Hyang Maha Agung
Allah Hyang Maha Rokhim
Allah Hyang Maha Adil
Bila kepala sudah terasa berat, tanda bahwa rasa telah berkumpul di kepala. Hal ini menjadikan badan tergoyang dengan sendirinya. Kemudian di mulai dengan merasakan jalannya air sari yang ada di tulang ekor (Jawa : brutu atau silit kodok). Jalannya air sari merambat halus sekali, naik seolah–olah mendorong tubuh membungkuk ke muka. Membungkuknya badan diikuti terus, (bukan karena kemauan tapi karena rasa) sampai dahi menyentuh tanah/tikar. Setelah dahi menyentuh tanah, dalam batin mengucap:

“Hyang Maha Suci Sujud Hyang Maha Kuasa” (sampai 3 kali).

Lihat gambar nomor 3 dan 4
Nomor 3.                                Nomor 4.

Selesai mengucapkan, kepala diangkat perlahan–lahan, hingga badan dalam sikap duduk tegak lagi seperti semula.
Mengulang lagi merasakan di tulang ekor seperti tersebut di atas,
sehingga dahi menyentuh tanah/tikar lagi. Setelah dahi menyentuh tanah/tikar diucapkan di dalam batin:

“Kesalahannya Hyang Maha Suci Mohon Ampun Hyang Maha Kuasa” (sampai 3 kali).

Dengan perlahan–lahan tegak kembali, lalu mengulang, merasakan lagi
di tulang ekor seperti tersebut di atas sampai dahi menyentuh tanah/tikar yang ke–3 kalinya.

Kemudian dalam batin diucapkan:

“Hyang Maha Suci Bertobat Hyang Maha Kuasa” (sampai 3 kali).

Akhirnya duduk tegak kembali, masih tetap dalam sikap tersebut hingga beberapa menit lagi : baru kemudian sujud selesai.

KETERANGAN :
Ucapan dalam sujud.
1. Allah Hyang Maha : Agung, Rokhim, Adil, maksudnya:
a. Mengagungkan/meluhurkan Nama Allah.
b. Mengingat–ingat akan sifat keluhuran Allah.
Ucapan itu tak hanya diucapkan dalam mulai sujud,tetapi jaga diucapkan bila Warga Sapta Darma akan mulai samadi (Ening).

2. Hyang Maha Suci Sujud Hyang Maha Kuasa. Hyang Maha Suci ialah sebutan bagi roh suci seorang manusia yang berasal dari Sinar Cahaya Allah ialah yang meliputi seluruh tubuh seorang manusia.
Maha berarti Ter (=paling).Kuasa berarti Kuasa atau menguasai.
Maha Suci berarti Meliputi/tersuci (terputih).
Jadi maksudnya adalah kesucian yang meliputi pribadi kita bersujud pada Hyang Maha Kuasa.
Hyang Maha Kuasa adalah sebutan Allah yang menguasai alam seisinya termasuk manusia baik rohaniah maupun jasmaniahnya.

3. Kesalahannya Hyang Maha Suci mohon ampun Hyang Maha Kuasa.
Maksudnya: setelah meneliti dan menyadari kesalahan–kesalahan (dosa–dosa) setiap harinya, makaselalu Poh suci mohon ampun pada–Nya akan segala dosa–dosanya tersebut.

4. Hyang Maha Suci Bertobat Hyang Maha Kuasa.
Akhirnya penelitian pada kesadaran akan dosa setiapharinya, maka setelah mohpon ampun lalu bertobat yang artinya dan maknanya berusaha untuk tidak berbuat kesalahan/dosa lagi.

PERINGATAN :
Warga Sapta Darma harap melatih sungguh–sungguh menuju kesempurnaan sujudnya sesuai dengan wewarah. Maksudnya dalam melaksanakan sujud jangan sampai sujud wadag atau sujud kemauan, karena bila demikian sujudnya tidak mempunyai arti.

Dapat dikatakan sujudnya: hanya ikut–ikutan saja (Jawa: sujud rubuh–rubuh gedang). Adapun sujud yang diterangkan di atas (dengan tiga kali membungkuk) disebut Sujud Dasar atau Sujud Wajib.


BAB VI
GUNANYA SUJUD
SERTA KETERANGAN ASALNYA AIR SUCI

Sujud yang dilakukan dengan penuh kesungguhan seperti petunjuk Bab V mempunyai arti dan berguna yang besar sekali. Dalam 24 jam (sehari semalam). Sedikit–dikitnya dilakukan satu kali dengan pengertian bukan banyaknya melakukansujud, tetapi adalah kesungguhannya.

Jadi tak boleh tergesa–gesa, memburu lekas selesai berhubung dengan itu, bila sujud harap dipilih waktu yang sesuai, yaitu yang tenang tentram dalam waktu senggang dari pekerjaan.

Sebenarnya menurut wewarah tersebut bila didalami serta diteliti sungguh–sungguh adalah membimbing/menuntun jalannya air sari. Air sari yang telah tersaring sungguh–sungguh, serta menuntun Sinar Cahaya yang ada/meliputi seluruh tubuh, diratakan sampai ke sel–sel yang sedalam–dalamnya.

Yang perlu dimengerti adalah :

Apakah sebenarnya getaran–getaran serta air sari itu, dari mana asalnya dan dimana tempatnya?

Geteran atau Sinar Cahaya Allah adalah cahaya yang digambarkan berwarna hijau muda (=maya) yang ada di dalam seluruh pribadi manusia.

Adapun air sari atau air putih/suci berasal dari sari bumi yang akhirnya menjadi bahan makanan yang di makan manusia. Sari–sari makanan tersebut mewujudkan air sari yang tempatnya di ekor (Jawa=Cetik/silit kodok/brutu). Bersatu padunya getaran sinar cahaya dengan getaran air sari yang merambat berjalan halus sekali di seluruh tubuh,menimbulkan daya kekuatan yang besar sekali. Daya kekuatan ini disebut: Atom Berjiwa yang ada pada pribadi manusia.

Jadi kekuatan ini mempunyai arti dan guna yang besar sekali seperti antaranya:
- Dapat membrantas kuman–kuman penyakit dalam tubuh.
- Dapat menentramkan/menindas nafsu angkara.
- Dapat mencerdaskan pikiran.
- Dapat memiliki kawaskitan, seperti kawaskitan akan penglihatan, pendengaran, penciuman, tutur kata atau percakapan serta kewaskitaan rasa.

Bila telah memusat di ubun–ubun akan mewujudkan Nur Putih. Akhirnya naik menghadap Hyang Maha Kuasa untuk menerima perintah–perintah/petunjuk yang berupa isyarat/kias seperti berupa gegambaran, tulisan–tulisan (tulis tanpa papan = sastra jendrahayuningrat).

Sekali lagi dikatakan, bahwa syarat untuk memiliki kemampuanitu semua, tiada lain adalah pengolahan/penyempurnaan budi pekerti yang menuju keluhuran pada sikap dan tindakan sehari–hari.

Pengolahan/penyempurnaan pribadi itu, bagi para pemeluk yang sudah dapat/mampu, adalah berarti selalu mencetak atom berjiwa pada pribadinya. Atom tersebut digunakan untuk peri–kemanusiaan ialah menolong orang yang menderita sakit.


BAB VII
PENYEMBUHAN ORANG SAKIT
SERTA CARA–CARANYA

Penyembuhan yang dilakukan oleh Warga Sapta Darma adalah penyembuhan di jalan Tuhan.
Artinya melakukan penyambuhan itu dilaksanakan atas kuasa dan sesuai dengan petunjuk–petunjuk dari Hyang Maha Kuasa.

Bagi Warga Sapta Darma diwajibkan pula menolong mengobati pada umat sekalian yang sedang sakit apabila diperlukan.

Pertolongan dalam hal ini dilarang sama sekali untuk mengharapkan balas jasa, baik berupa apapun saja selain berdasarkan atas cinta kasih atau belas kasihan. Jadi melulu menjalankan sikap Kerokhanian Allah.

Murka/hukum Tuhan menimpa mereka yang melanggar tersebut. Sebaliknya, Tuhan selalu mamberi karunia dan kekuatan pada mereka yang setia sepenuh hati menjalankan perintah–perintah dan petunjuk–petunjuk–Nya. Karunia Allah datang dalam segala waktu dan berasal
dari segala tempat, yang berarti tak dapat diduga sebelumnya.

Cara mengobati (penyembuhan) di jalan Tuhan dilakukan dengan :
1. Ening sambil memandang bagian badan si pasien (si penderita) yang sakit, setelah merasa bahwa seluruh rasa terkumpul di dalam mulut, dengan tanda lidah seperti terbelai angin (Jawa: pating trecep) dan ujung lidah terasa berat, maka dalam batin menyabut Nama Allah (Allah Hyang Maha Agung, Allah Hyang Maha Rokhim, Allah Hyang Maha Adil), kemudian menyabda : Sembuh (Waras).

Selanjutnya si pasien/si sakit disuruh merasakan keadaan badannya.

2. Bagi mereka yang sakitnya telah menahun (bertahun–tahun), atau sakit bagian dalamnya seperti antara lain: paru–paru, asma, ayan, lepra, nier (ginjal), tekanan darah tinggi, seyogyanya mereka itu dituntuni sujud yang sungguh–sungguh (emat).

Setelah melakukan sujud, lalu didalam batin supaya mengucapkan: “Minta geraknya Nur Rasa”, kemudian disuruh ening, rasa ditujukan pada tangan. Bila tangannya telah bergerak (bergetar) : lalu diminta mengucapkan “Mohon diobati hingga sembuh” gerak tangan itu diikuti kemana arahnya guna mengobati sakitnya, hingga badan menjadi ringan/enak.

Manakala penyakit telah sembuh, bagi yang habis sakit boleh meneruskan sujudnya, boleh tidak. Artinya diteruskan sujudnya ya baik, tidak pun tidak apa–apa. Soalnya untung rugi pada masing–masing pribadi yang merasakan. Jadi Warga Sapta Darma tak boleh memaksa pada siapapun saja dalam hal sujud maupun untuk menjadi Warga
Sapta Darma.

3. apabila Warga Sapta Darma sendiri yang sakit, maka cara mengobati seperti yang dijelaskan pada sub 2 tersebut di atas yaitu sujud yang emat (sungguh–sungguh) lalu minta geraknya Nur Rasa untuk mengobati sakitnya sendiri hingga sembuh. (Ini adalah mengingat wewarah nomor 5, berani hidup berdasarkan kepercayaan atas kekuatan diri sendiri).

Jadi warga Sapta Darma harus dapat/sanggup mengobati dirinya sendiri tak boleh minta tolong pada warga yang lain. Hanya dalam keadaan yang istimewa, dimana ia tak dapat/sanggup lagi melakukan pengobatan sendiri dalam arti tak dapat melakukan seperti yang diterangkan pada sub 2 di atas seperti misalnya: dalam keadaan lumpuh, maka diperkenankan Warga Sapta Darma yang lain melakukan pertolongan untuk mengobatinya.

4. Bagi orang yang telah parah sekali, hingga ada rasa bahwa si sakit tidak dapat sembuh,maka Warga Sapta Darma harus dapat menggunakan atau kewaskitaan. Yaitu supaya dieningkan dengan matm terpejam, bagimana kias (isyarat) atau tanda–tanda si sakit. Artinya bila ada gegambaran atau tanda–tanda seperti : burung yang kekablak (menggerak–gerakan sayapnya) atau burung terbang, pohon kering/menjadi kering, orang yang duduk membelakangi, atau tercium bau jenazah berarti bahwa telah sampai waktunya bagi si sakit, atau sudah sampai pada garis yang ditentukan oleh Hyang Maha Kuasa. Dalam hal ini meskipun disabda sembuh (waras), penyakit menjadi sembuh namun umur telah sampai pada janji untuk diambil kembali oleh Hyang Maha Kuasa. Jadi ajal tak dapat dielakkan lagi.

Apabila pada waktu ening kita lihat tanda–tanda/gegambaran seperti : pohon beringin, bunga mawar yang kembang (mekar) ini adalah petunjuk bahwa : si sakit akan sembuh.

5. Bagi mereka yang sakit lumpuh, atau badannya mati sebelah cara mengobatinya seperti yang diterangkan pada sub 1 diatas, dan simpul–simpul tali rasa pada bagian tubuh yang sakit di uyeg (di guyar–guyar) dengan jari tengah tangan kanan. Kemudian disuruh menggerakkan tangan dan kakinya, dan akhirnya, disabda “senbuh” (waras)!!!.

6. Untuk orang gila, sakit syaraf: cara mengobatinya ialah bagian otak kecilnya (kepala bagian kepala agak bawah) di uyeg dengan jari tengah dengan tangan kanan sambil ening. Satria Utama (tempatnya diantara 2 kening) di tampar (di tempeleng) perlahan –lahan dengan telapak tangan kanan 3 kali lalu di sabda “sembuh” (waras)!!!.


BAB VIII
TALI RASA

Manusia memiliki saluran rasa yang jalannya tali temali merupakan saluran–saluran yang disebut TALI RASA. Di beberapa tempat tali rasa/saluran –saluran rasa tersebut mewujudkan simpul, yaitu merupakan sentral setempat. Diseluruh tubuh ada 20 sentral/simpul tali rasa, dan ditandai dengn abjad hurf jawa sebagai berikut :

Ha – di dagu (di tengah–tengah)
Na – di tenggok (pangkal leher bawah muka, tempat di atas pertemuan tulang selangka).
Ca – di atas tonjolan pertemuan kedua tulang rusuk yang nomor 2 (di dada).
Ra – di cekungan di bawah tulang stenum (tulang dada tempat pertemuan lubang rusuk kecer hati).
Ka – di pusat perut (Jawa : puser).
Da – di tengah–tengah tulang kemaluan.
Ta – di ujung tulang ekor.
Sa – di tulang belakang tepat di belakang pusat perut.
Wa – di bawah ujungtulang belikat (Jawa: entong–entong).
La – di pundak (tonjolan ujung tulang belakang yang di atas)
Pa – di tengah ketiak.
Dha – di siku.
Ja – di tengah–tengah pergelangan tangan bagian depan.
Ya – di tengah–tengah telapak tangan (pangkal jari tengah)
Nya – di susu kanan kiri. (bagi wanitadi pangkal lipatan buah dada).
Ma – di tengah–tengah pangkal paha.
Ga – di tengah–tengah belakang lutut (lipatan lutut).
Ba – di atas tumit aschiles bagian dalam.
Tha – di tengah–tengah telapak kaki.
Nga – di pangkal hidung (di tengah–tengah antara kedua kening)


GUNANYA MENGETAHUI TALI RASA
Bila Warga Sapta Darma menolong mengobati/ menyembuhkan orang yang mati urat syarafnya seperti lumpuh, mati separo, setelah ening maka simpul–simpul tali rasa bagian tubuh yang lumpuh, tadi di uyeg–uyeg (di guyar–guyar) sambil ening, kemudian disabda sembuh (waras).

PERINGATAN
Dalam melakukan pertolongan pengobatan, harap senantiasa menjujung tinggi kesusilaan. Dengan demikian bila yang sakit wanita, maka wanita pula yang harus menolong. Demikian pula sebaliknya.

Hanya dalam keadaan yang memaksa sekali, seperti misalnya tiada oranglain yang dapat melakukan pertolongan sedang si pasien harus segera di tolong maka diperkenankan mamberi pertolongan pengobatan penyembuhan terhadaplain jenis. Dan bila mungkin, sebaiknya disaksikan orang ketiga.

Dengan pembatasan cara melakukan pengobatan tidak diperkenankan memegang. Jadi hanya dengan sabda saja. Dalam penyembuhan kelumpuhan, setelah disabda disuruh menggerakan kaki dan tangannya.


BAB IX
ENING (SAMADI)

Yang dimaksud ening /samadi ialah : menentramkan pikiran (pangrasa) yang beraneka warna angan–angan dan sebagainya. Dengan demikian mesti badan bergerak asal hal di atas telah dilakukan maka dapat dikatakan seseorang telah ening.

Sebaliknya meskipun tubuh kelihatan tenang tetapi pikiran angan–angan dan sebagainya masih kesana kemari, maka belum dapat dikatakan orang itu telah ening.

Ening samadi pada Kerokhanian Sapta Darma tak diperkenankan di pakai atau digunakan untuk bermain–main, sebab dalam hal ini dilakukan dengan menyebut/meluhurkan Asma Allah.

Diperkenankan ening bila melakukan pekerjaan/tugas yang luhur seperti misalnya:

1. Menerima perintah–perintah dari Hyang Maha Kuasa yang berupa isyarat/tanda–tanda, gegambaran–gegambaran, tulisan–tulisan, petunjuk–petunjuk (sastrajendra hayuningrat).

2. Memeriksa arwah orang tua/nenek moyang yang telah meninggal, bagaiman keadaannya sudahkahditerima di hadirat/sisi Hyang Maha Kuasa (di kasuwargan) atau belum. Bila masi di dalam pasiksan maka kitaa lakukan sujud, untuk mohon ampun dan bertobatnya arwah
tersebut akan segala dosa–dosa yang telah dilakukan semasa hidupnya di dunia. Sehingga dengan demikian dapat diterima/diangkat dari alam pasiksan, dan ditempatkan di tempat yang lebih baik.

3. Melihat tempat–tempat yang wingit (keramat = angker) dimana penghuni tempat itu banyak mengganggu manusia. Penghuni yang demikian dapat disingkirkan atau tempat tersebut ditawarkan/hambarkan.
Dengan ening penghuni dapat diketahui ujudnya, bagaimana roh penasaran atau setan –setan yang ada disitu: setelah diketahui maka
lalu roh tersebut dimohon ampun pada Hyang Maha Kuasa agar dapat ditempatkan di tempat yang semestinya, serta upaya tidak lagi
melakukan gangguan pada manusia.

4. Ening dapat dipakai guna mendahului segala tindakan atau tutur kata dengan maksud melatih kesabaran dan sifat yang berhati–hati guna menuju kebijaksanaan. Dengan demikian sikap, langkah, tindakan serta tutur katanya menjadi selalu benar.
Dalam hal ening dapat dilakukan dengan mata terbuka atau terpejam.

5. Guna melihat saudara/keluarga yang jauh yaitu bilamana ada keperluan yang penting sekali dan ada perasaan yang mendorong untuk itu.


BAB X
TUKAR HAWA, ULAH RASA DAN RACUT

A.TUKAR HAWA.
Adalah suatu usaha/tindakan yang dilakukan untuk melepaskan/menghilangkan kelelahan. Serta sehabis melakukan perjalanan jauh dan sebagainya.

CARANYA :
Tidur terlentang membujur ke timur (kepala di timur) kedua tangan lurus disamping badan, telapak tangan menghadap ke atas (seluruh badan dalam keadaan kendor). Pikiran serta angan –angan ditenangkan atau (dihentikan aktivitasnya). Ini dilakukan selama 10 sampai 15 menit kemudian dihentikan lalu mandi (bila keadaan mengijinkan baik pula mandi dengan air panas).

Dalam tukar hawa ini, hawa getaran yang telah digunakan keluar/ dikeluarkan dan melalui pori–pori kulit serta ubun–ubun, dan berganti/diganti dengan hawa yang baru (segar atau bersih).

Dengan demikian akan terasa bagai telah istirahat yang berjam–jam lamanya. Badan menjadi segar bugar, kekuatan kembali seperti sedia kala.

 Gambar nomor 7.

TUKAR HAWA DAN ULAH RASA

B. ULAH RASA
Ulah rasa adalah suatu usaha/tindakan mengadakan penelitian jalannya rasa dan getaran yang meliputi seluruh tubuh.

CARANYA :
SEHABIS MELAKUKAN Sujud Dasar (Sujud Wajib), ditambah satu bungkukan lagi dan mengucapkan dalam batin minta geraknya rasa.
Lalu seperti pada tukar hawa (A) semua pakaian yang menekan (kencang) yang menimbulkan gangguan terhadap jalannya rasa, dikendorkan.

Selanjutnya melakukan pemusatan, untuk merasakan (meneliti) jalannya getaran dari telapak kaki yang merambat perlahan–lahan dan halus
sekali meliputi seluruh tubuh di atas.
Meneliti rasa yang berjalan merambat perlahan melalui seluruh tubuh, sampai pada bagian tubuh yang dalam serta halus.

Juga merasakan jalannya darah serta denyutnya jantung, keluar masuknya hawa yang baik melalui hidung maupun yang melalui pori–pori.
Hal tersebut semua, bila dilatih serta dilakukan dengan kesabaran serta ketelitian, maka dengan ening kita dapat juga mengetahui bagaimana jalannya sari–sari, getaran–getaran yang merata melalui seluruh tubuh serta denyutnya jantung.

C. RACUT :
Racut adalah memisahkan rasa dengan perasaan, dengantujuan menyatukan diri dengan sinar sentrl atau Roh Suci bersatu dengan sinar sentral.
Ini berarti : waktu racut dapat digunakan menghadapkan Hyang Maha Suci ke hadirat Hyang Maha Kuasa. Jadi selgi kita masih hidup di dunia ini, supaya dapat menyaksikan tempat dimana kelak bila kitakembali ke alam abadi atau surga.
Dengan demikian benarkah kata–kata “manusia harus dapat mati dalam hidup, supaya dapat mengenal/mengerti rupa dan rasanya.”

Maksudnya : yang dimatikan adalah alam pikirannya.sedang rasanya tetap hidup.

Maka sewaktu racut, kita dapat mengetahui roh kita sendiri naik ke Alam Abadi (akhirat atau surga) menghadap Hyang Maha Kuasa.
Dan Roh kita dapat mengetahui jasmani yang kita tinggalkan sementara terbaring di bawah.

CARANYA :
Setelah melakukan sujud wajib (sujud dasar), maka sujudnya ditambah lagi dengan satu bungkukan, yang diakhiri dengan ucapan di dalam batin :

“HYANG MAHA SUCI MENGHADAP HYANG MAHA KUWASA.”

Kemudian lalu berbaring dalam SIKAP ULAH RASA,hanya saja kedua tangan dilipat (bersedakep), tapak tangan kanan ditumpangakan (diletakan) di atas telapak tangan kiri menghadap ke bawah, dan diletakan di atas “CO” (=tonjolan pertemuan kedua tulang rusuk nomor dua di dada di bawah pertemuan kedua tulang selangka).

Segala kegiatan pikiran da angan–angan dan sebagainya dihentikan, Satria Utama (mata satu yang tak dapat rusak) digunakan untuk menyaksikan berangkatnya Hyang Maha Suci (Nur Putih), keluar dari ubun–ubun menghadap Hyang Maha Kuasa.

Mengingat Racut adalah pekerjaan/ perbuatan rumit dan sulit, maka memerlukan latihan yang penuh kesabaran, dengan, ketelitian dankesungguhan serta ketekunan.

GAMBAR Nomor 8.

Latihan dapat dilakukan di rumah sendiri–sendiri, Racut dapat memungkinkan seseorang dapat memikiki kewaskitaan yang tinggi.
Racut ini tidak membahayakan, karena hanya Hyang Maha Suci saja yang meninggalkan jasmani sementara. Sedang 11 saudara yang lain masih tetap menjaga dalam tubuh (badan). Karena sewaktu Racut, masih bernafas, serts masih bisa menerima rangsangan melalui indra (panca indra) tetapi segala rangsangan tak dirasakan.


BAB XI
PERINGATAN

Waktu–waktu turunnya ajaran :
1. 27 Desember 1952 jam 01.00 (malam) Turunnya Wahyu Pertama :
Sujud. Diterima oleh Bapak Panuntun SRI GUTAMA di Pare (Kediri).

2. 13 Februari 1953 jam 10.00 pagi turunnya Wahyu Racut.

3. 12 Juli 1954, jam 11.00 (siang) Turunnya Wahyu :
a. Simbul Pribadi Manusia.
b. Wewarah 7 (tujuh) Kewajiban Warga Kerokhanian Sapta Darma.
c. Sesanti.

4. 27 Desember 1955 jam 24.00 Turunnya Wahyu :
Nama SRI GUTAMA, 1 Sura Hari Raya Kerokhanian Sapta Darma.

5. 16 Desember 1964 wafat PANUNTUN SRI GUTAMA.